Senin, 19 Juli 2010

Parenthood

Yes. Mari bercerita tentang parenthood.
Keluarga besar gw, terdiri dari 3 orang bersaudara. Sebut aja, Ayah - Bunda, Mimi - Pipi & Gw (Momi) - Popo. Masing masing pasangan punya anak 2, kecuali gw. Jadi total ponakan gw dari pihak sodara kandung gw aja, ada 4 orang. Kita smua kerja, dan rumah kita smua disatu komplek perumahan yang sama dengan orang tua. Emang sengaja dikumpulin kali ya sm bokap nyokap gw. Dan tiap hari kerja, itu 5 orang anak kecil dititipin dirumah nyokap gw. Plus mbak mbaknya.

Kebayang gimana ramenya? Haha. Belum lagi klo ada yang sakit, duuh, itu ibu ibunya pada panik, takut pada saling nularin. Kmaren itu pun, sempet tular tularan gastroentritis, yang berakibat pada kluar masuknya anak anak ke rumah sakit. Itu bener bener nightmare banget deh!

Masalah parenthoodnya juga beda beda.
1. Alia, 4y. Petakilan abis, ceria banget banget, sampe kyanya kebanyakan energi buat nyanyi teriak teriak. Tapi, itu kalo dirumah. Diluar rumah, disekolahan, mulutnya kekunci rapetttt bgt! Udah ikut TPA since 6 bulan yang lalu, dan masih tetep ngunci mulut klo disuruh maju kedepan. Sementara klo dites dirumah, lancar aja tuh smua doa. Their parents bingung, gimana ya biar anak mau berani dipublik?

2. Gibran, 3y. Makannya susah banget. Cuma mau menerima kentang goreng ala resto. Klo dibikinin kentang goreng homemade, ditolak mentah mentah. Oh, mau juga klo disuruh makan sandwich, tapi rotinya aja. Itu jg maunya sandwich ala starbucks & dunkin. Kebayang deh tiap hari parentsnya harus beli sandwich / fries. Klo lagi mood, menerima nasi + martabak telur, but still ya smua bingung gimana caranya supaya anak mau makan nasi + sayur + lauk pauknya?

3. Ezra, 2y. Akhir akhir ini menolak mandi, menolak dicebokin klo lagi pup. Klo dipaksa, adoh, itu nangisnya ngalah ngalahin waktu dia disuntik pas imunisasi. Ngga berenti berenti. Lagi rewel banget, tiap kali mominya ngilang buat solat / pipis, adooooh, udah kya ditinggal momi pergi jauh aja. And yes, kita bingung gmn caranya bisa mandiin / nyebokin dia tanpa drama yang berderai derai airmata.

Dua ponakan lainnya alhamdulilah, masih aman terkendali. Kita masih enjoy sama smua parenthood inilah, haha, walopun kadang sewot, kadang suka ikutan berderai air mata juga, kadang suka ngga pengen nambah anak. Hahaha, eh tapi akyu kan anaknya baru satuuu, nanti sepi dong klo foto kluarga..

Kamis, 15 Juli 2010

Start to wean : wish us luck!



Yow, we're back!
Ini foto foto kmaren, ultah anniv + ultah Ez.. :)


Silahkan lengkapnya disimak disini..


Dan skarang, PR terbesar buat kita adalah, menyapih Ez.. *tepuk tangan*

Well, sebenernya dibilang susah banget juga engga ya. Karna udah dari beberapa bulan yang lalu, Ez cuma 1x nenen doang klo malem, pas mau tidur. Itu juga cuma basa basi doang sih, kangen aja kyanya dia :D

Jadi mulai seminggu ini udah mulai dijarangin nenennya. Klo pas tengah malem kebangun, Ez selalu momi sodorin air putih anget pake botol minumnya, klo udah kenyang bobo lagi deh *terharu*

Kejadian semalem, momi pura pura tidur pas Ez minta nenen..
Ez: "momi eja nenen momi, eja mau nenen.."
Mom: *pura pura bobo*
Ez: "momi nenen momi, eja apey, eja mau makan nasi pake kecap.. eja apey, mau nasi pake bokoyi, pake sayuy momi"
Mom: *pura pura bobo*
Ez: *ngoceh sendiri sampe tau ngga bakal digubris, bobo deh...*

Wish us luck!



Kamis, 08 Juli 2010

Ezra : 2 tahun

Alhamdulilah, hari ini (nanti) tepat pukul 20.30 anak momi, Khiezra genap umurnya 2 tahun. Like momi always said : semoga mas Eja menjadi anak yang soleh, sehingga senantiasa mendapat kebahagiaan dunia dan akhirat, AMIN.

Nanti malem mau makan makan kecil2an aja, insya allah. Ngundang nenek sawangan, sama sepupu krucils aja. Dari kmaren2 momi udah nyiapin kado, hehe, misal beli clana panjang 3, dibungkus jadi 3 kado. Biar keliatan banyak ya sayang :)) Nanti dipost deh foto fotonya, klo ada.

Kali ini mau flash back ah, ke dua taun lalu. Bukan ke kisah proses persalinannya, tapi ke kisah sehabis itu. Ngga pernah dipublish sebelumnya, karna banyak airmata yang tumpah klo diinget lagi, cuma buat reminder momi aja sih :)

Dulu, sehabis persalinan, gw luar biasa capeknya, karna hampir 20 jam ngga konsen istirahat. Jadi after delivery, gw disaranin istirahat dulu, sementara Ez dibersihin. Setelah dikamar perawatan, popo dipanggil, cuma alesan ke gw untuk urus administrasi. Ditunggu sampe 1 jam, kok lama bgt sampe gw ketiduran. Pas dateng, gw bilang ke Popo supaya Ez ditaroh dikamar baby dulu, nanti klo minta ASI baru dianter kekamar, karna gw mau tidur tidur ayam dulu. Ternyata dong, sampe pagi Ez ngga dianter anter juga. Sementara Po udah balik, istirahat dirumah. Ngga lama gw ditelp sm dokter, klo akan dijelaskan kondisi babynya. Gw deg degan berat, knapa kok sampai dipanggil dokter segala.

*tarik nafas panjang*

Baby Ez, terpaksa diobservasi, nginep diruang perinatologi, karna ketuban gw udah hijau banget, dan Ez tersengal sengal nafasnya jadi dikhawatirkan keracunan ketuban gw. *mulai berkaca kaca*

Gw berusaha untuk tegar pada saat itu, percaya klo observasi hanya sebentar. Gw masih bisa pompa ASI, lalu dikasih ke Baby Ez. Pada saat itu, gw cm bisa liat Baby Ez dibalik kotak kaca, ngga bisa gendong, ngga boleh suster.. :((

Saat gw harus pulang, Ez belum bisa, rasanya hancur bgt! Sementara keluhan bertambah, dari mulai minum ASI trus muntah, bilirubin naik. Gw disuruh puasa makanan tertentu yang sifatnya pencetus alergi, selama 5 hari. Tiap pagi sore, gw rajin nengokin Ez diruangan itu, lagi lagi cm bisa liat & ngelus dibalik kotak. Knapa? Karna tangannya Ez diinfus, jadi suster ngga ngijinin kita untuk gendong.

Ez udah minum segala macem susu deh diawal hidupnya, dari mulai ASI, sufor biasa, sufor untuk alergi, sufor jagung, semua selalu berakhir muntah. Medianya juga macem macem, dari dot, sendok, pipet, bahkan terakhir pake selang yang dimasukin kemulutnya, semua berakhir muntah.



Setiap kali jenguk, gw dan Po berusaha tegar. Tiap kali jenguknya rame rame, gw cm bisa tetep senyum, ngga brani ngliatin klo gw pedih banget liat Ez diinfus, dari mulai kaki kanan, ganti kaki kiri, ganti tangan kanan, tangan kiri.. :((

Suatu saat, di hari entah keberapa (lupa :D), pulang jenguk, po bilang, kita harus pasrah anak cuma titipan yang bisa kapan aja diambil kembali. *yak, nulis lagi gini aja bikin ngembeng*

Ada suatu hari, diruangan itu penuh sm orang tua lainnya, gw sempet seneng karna banyak yg senasib sama gw. Tapi, setelah diperhatiin lagi, beda! Yang lain bisa gendong anaknya, gw ngga bisa.. :((

Akhirnya, di 7 hari umurnya Ez, dan Ez masih jg dirawat, gw dalam masa yang sangat terpuruk dalam hidup gw. Gw pasrah dan memohon sungguh sungguh pd YME, agar dimaafkan & diiklaskan.

Dan doa gw didengar.

DSA yang menangani pun mundur, karna ngga tau lagi mau ngapain. Smua metode udah dicoba, sementara Ez masih terus muntah tiap minum susu. Akhirnya Ez ditangani oleh DSA R, kepala ruang perina pada saat itu. DSA R, berjanji akan mencari metode lain, salah satunya adalah dengan meninggikan bantalan untuk kepala Ez. Tapi, klo dengan metode ini masih gagal juga, dengan sangat terpaksa Ez harus diobserve ke RS lain, karna ditakutkan ada organ diperutnya yang ngga berfungsi.. *naudzubilah*

Alhamdulilah, metode ini berhasil. Dari 5x minum susu, Ez hanya 2x muntah.
Akhirnya di 10 hari umurnya, gw berdoa supaya Ez bisa pulang saat itu juga.

Lagi lagi, doa gw didengar.

Meskipun DSA R, tidak mengijinkan Ez pulang saat itu juga, tapi gw bersikeras. Walaupun harus menanda tangani surat kepulangan paksa.

Dan akhirnya, tanggal 20 juli 2009, tepat 11 hari gw menjadi ibu, gw bisa menggendong Ez untuk pertama kalinya *sesenggukan* Banyak hikmah yang bisa gw ambil pada saat itu, salah satunya, gw sedang dipersiapkan untuk menjadi ibu yang baik, Amin.

Loves you Ez, my heaven on earth.






Senin, 05 Juli 2010

3rd anniversary, insya allah :)

So yes, besok momi + popo ultah anniversary yang ke 3.





Pic 1



Sebenernya mah gw udah pacaran sejak dari Maret 2002, dari mulai kuliah bareng bareng di Binus. Malah popo udah naksir berat sama momi, sejak hari pertama liat momi pas ospek. Haha J Cuman berhubung kendala jarak rumah momi yang minta ampun, agak sedikit menjadi kendala buat Popo saat itu. Jadi instead of PDKT, kita berdua malah jadi temenan banget banget, sampe digosipin jadian sgala pas awal semester 1.




Pic 2



Trus trus, berhubung momi juga banyak yang naksir (haha!) dan popo ngga bisa menolak pesona momi, akhirnya dinyatakan juga tuuuh cintanya padaku. Banyak yang sering nanyain kebenaran otak momi pada saat jadian, haha. Momi kadang jg suka amazed sih, knapa mau ya dulu sm Popo? J

Putus – Nyambung, udah berkali kali deh. Sampe yang kenal banget sm momi & popo udah bisa nebak, kalo hari ini putus, bisa dipastikan besoknya balik lagi. Yea, rite. Momi + popo emang ngga bisa dijauhin deh.




Pic 3



Dan besok, insya allah, kita udah bersama sama 8 taun, semoga kita berjodoh dunia akhirat ya sayang.



Love you more and more, Popo.




Keterangan gambar

1. Lupa kapan pastinya, setelah lulus kuliahlah, karna pas kuliah momi belum pake jilbab :D

2. Akad 070707, Resepsi 080707. Ada drama dibalik pemilihan warna kebaya pengantin, buat gw yg suka hejo, itu impian banget pake kebaya hejo untuk wedding. Tapi Po ngga mau, impian Po adalah istrinya pake kebaya coklat / krem / warna soft lainnya. Jadiiiii, diambillah keputusan yang seekstrim mungkin, SHOCKING PINK! Dan kita berdua sukaaaaa bgt sm warnanya.

3. Around march 2010. Ada perubahan dari kita berdua? Slain tentunya momi tambah cantik yaaa..






Minggu, 04 Juli 2010

Ez: Nginep di rumah sakit :(

Hai. Halo, Apa Kabar?
Menjelang weekend kemarin, keluarga kecil kita dikasih cobaan sama Yang Diatas.



Tiba tiba di hari kamis pagi, Ez kebangun dari jam 4 pagi, muntah muntah. Momi + Po pikir, Ez hanya masuk angin biasa, jadi kita ngga terlalu panik hanya dikasih tolak angin anak aja.

Kebetulan pas hari kamis itu, momi + po emang berencana masuk kerja setengah hari, karena ada urusan di jam makan siang. Ngga taunya karena Ez tiba tiba muntah muntah, kita mutusin untuk cuti aja dihari itu.

Sampai jam 10 pagi, total Ez muntah sampai 8x. Itu udah alert banget buat momi, untuk bawa Ez kerumah sakit untuk diperiksa. Tapi, berhubung ada urusan dulu, jadi momi + po kelarin urusannya duluan, sambil terus telfon telfonan sama orang rumah.

Jam 2 siang, total Ez muntah meningkat jadi 13x. Okay, begitu urusan kelar, langsung bawa Ez ke RS. Actually, gejalanya sama persis dengan sepupu sepupunya yang beberapa minggu lalu sempet opname di RS. Karena itu juga, kita mutusin untuk ngga ke RS yang sama dengan sepupu2nya, tapi pergi ke KMC.

Sampai di KMC, total muntahnya jadi 16x. Menurut dokter IGD, Ez masih tidak menunjukkan tanda tanda dehidrasi, jadi kalaupun mau dibawa pulang, diperbolehkan. Tapi, berhubung momi takut banget klo sampe kenapa napa, jadi deh Ez diobservasi di KMC.

Sempet terjadi drama disana. Dari mulai, ok dok dirawat || dok ngga ada kamar || ok deh dok kelas berapa aja || ngga jadi dok, minta surat rujukan aja. Sampe udah keluar parkiran, muter masuk parkiran lagi. Yess, gw memang drama queen kelas wahid! haha..

Akhirnya Ez diobservasi, kebetulan karena Ez masih mau makan minum walaupun muntah berkali kali, Ez ngga perlu diinfus. Ternyata penanganannya beda loh dengan RS lain, disini muntah + diarenya ngga dihentikan dengan obat / suntikan / apalah itu. Jadi karena penyebabnya itu virus, balik lagi ke daya tahan tubuhnya, antibodinya sendiri yang akan ngelawan.

Ngga pake cek lab / cek darah / cek faeces pula, hanya diliat kondisi anaknya. Mungkin klo tambah memburuk, baru dicek + diinfus ya..

Sampe jam 7 malem, total muntah 20x. Momi, antara bingung & sedih ya. Karena takut, udah dirawat di RS, tapi kok masih muntah & diare.

Puncaknya hari jumat jam 4 subuh, setelah setengah jam sekali kebangun karna tempat tidurnya sumpe keras banget, ngga nyaman & segala hal yang bikin momi rewel (Momi, bukan eja!) dan Ez tetep muntah, setelah minum banyak. Momi sempet bertanya tanya dalem hati, bener ngga sih nih RS, kok anak gw masih muntah aja, ngga dikasih apa apaan pula *tepok jidat*

Ternyata pas Dsa E visit, jam 7 pagi, Ez dilihat udah lebih seger ,ngga tanda dehidrasi, (yaitu : klo nangis ngga kluar air mata, pipis jarang, lemes, klo dicubit diperutnya lama kembali kenormal.) Ez diperbolehkan pulang, setelah jam makan siang, tapi, dengan kondisi yang belum pulih, dirumah masih terus harus dipantau.

Setelah itu kita sempet pindah kamar, haha, dikamar yang baru, i dono yah, mungkin karna moodnya lebih bagus, Ez + momi ceria lagi. Jam 2 pulang deh kerumah.

Kirain gitu, selesai sampai disitu. Ternyata engga, sampe dirumah, Ez masih lemes, masih sempet muntah + diare, tapi karna udah dikasih tau klo masih akan muntah + muntah, kita ngga sampe panik.

Sabtu pagi, masih lemes, masih muntah + diare tapi dalam jumlah yang jarang. Momi + po udah hopeless banget, udah berencana bawa ke RS lain lagi. Ditambah kali ini, karena trauma setiap makan / minum pasti langsung muntah, Ez mulai GTM. Sediiih bgt! Pasti cape banget ya, tiap makan muntah, sampe 20x kya gitu terus. *ngelus dada*

Sabtu sore, udah mulai brani jalan, brani manjat, ketawa tawa, nyanyi. Pulih, alhamdulilah, setelah makan apel terus, eneg + pait kali ya mulutnya?

It's over-kah?

Belum, ternyata. Minggu pagi, Ez kembali lemes.

Lemesnya sangat sangat mengkhawatirkan, tiduran, megangin tangan momi terus, tiap digendong pun cuma nyenderin kepalanya dibahu momi. It is breaking my heart, ngeliat Ez lemes ngga berdaya gitu.

Sampe akhirnya, kita ngga maksain untuk makan, tapi kita kasih buah yang seger seger, apel, jeruk, salak, kelengkeng. Trus ditetesin ke bibirnya, trus dikit dikit dicobain.

Alhamdulilah, minggu sore makannya habis, itu juga karna disogok pake odong odong.

Hari ini, Ez udah lebih baik dari kemarin, alhamdulilah.

Sehat terus ya sayang, you know momi loves you too much :*


Happy birthday Ezra!

Lilypie Fourth Birthday tickers

Happy Birthday Dirga!

Lilypie Second Birthday tickers

Our Stories

Daisypath Anniversary tickers